Rumah Sakit hanya untuk orang berduit....

Tulisan ini bukan ikut-ikutan kayak yang dibuat sama Ibu Prita tentang malapraktek disuatu rumah sakit. Tapi sebuah bentuk ekspresi kekesalan terhadap suatu instansi kesehatan bernama RUMAH SAKIT…

Cerita ini berawal dari datangnya orang tua dari salah seorang anak asuh mama aku, yach tanpa bermaksud pamer atau apapun itu namanya, mama punya beberapa anak asuh. Ibu anak asuh itu sambil nangis-nangis ke rumah dan bilang kalau anaknya yang sudah sering sakit ini, tiba-tiba sakitnya tambah parah.

Mama langsung membawa ke rumah sakit di daerah ciledug yang katanya sich yang punya itu Wakil walikota. Ternyata saat diperiksa anak itu terkena USUS BUNTU, mama langsung putuskan untuk operasi dan secara otomatis mama yang harus menanggung semuanya.

Semua taulah berapa biaya untuk operasi usus buntu karena ngga ada yang menanggung, yach diambillah biaya operasi untuk pasien kelas 3 (intinya kan nyawa anak itu terselamatkan kata mama). Saat operasi dilakukan kamar kelas 3 nya penuh dan dokter bilang ke mama kayak gini (ini berdasarkan cerita mama) “ IBU KARENA KAMAR KELAS 3 NYA PENUH SAYA TARUH DI KELAS 2 YACH, TAPI BIAYANYA TETAP KELAS 3. BESOK KALAU ADA KAMAR KOSONG DIKELAS 3, PINDAH YACH.”

Yach sampai saat selesai operasi semua berjalan lancar tanpa masalah, keesok harinya (25 juni) mama mengajak anak asuh yang lainnya berlibur jadi ngga bisa ke RS. Tiba-tiba ibu anak yang dioperasi itu sms mama yang isi nya “ibu, kata orang RS nya mau pindah kamar ngga?” nah saat itu di pikirkan mama, ah tgl 1 hari lagi sudahlah ngga usah pindah, toh bayar kelas 2 nya hanya 1 malam.

Lalu keesok hari nya (26 Juni), anak tersebut sudah boleh pulang. Tapi pagi nya mama di telp sama orang rumah sakit dan bilang (ini yang bikin gw kesel) ” Ibu, karena kemaren ngga jadi pindah ke kelas 3, jadi biaya operasi nya dikenakan biaya operasi kelas 2”

What????? Tau ngga itu harga nya 2 kali lipat dari harga operasi kelas 3. Kan deal awalnya operasi dengan biaya kelas 3, walaupun nyokap gw harus bayar kelas 2 nya itu adalah biaya kamar 1 hari aja....

Ini bukan masalah biaya...klu kata mama Rezeki itu dari Allah..Berapa pun biaya operasi itu pasti mama bayar. Tapi aku sebagai anaknya jelas ngga terima..sekali lagi bukan masalah biaya nya tapi cara mereka itu kayak ngejebak. Bisa bayangin ngga?kalau dibelakang orang tua anak asuh itu ngga ada mama, buat biaya operasi dengan kelas 3 aja mereka udah susah, trus tau-tau pas mau pulang mereka diminta harga kelas 2, karena ketidak mengertian mereka.

Akhirnya aku minta ibnu (adekku yang paling kecil)buat nemenin mama ke RS. Trus menurut cerita ibnu ke aku, bagian administrasinya tetap ngotot bahwa ini sudah PROSEDUR..yeah...prosedur..prosedur..prosedur..!! tapi klu kalian baca cerita aku..dimana salahnya??deal biaya operasinya kan kelas 3, trus klu pun mama salah yaitu saat ngga mindahin mereka di malam ke 2 iya kan. Trus klu kata ibnu mereka tetap nyalah2in karena ngga pindahin pas malam ke2 nya itu, akhirnya dibalikkin sama adek aku..”kalau emang sudah prosedur...kenapa ngga kalian aja yang mindahin mereka”. Intinya, bagian administrasi itu adalah bagian yang hobby nya ngegretak karena dia bilang ” ya udah kmu ngomong langsung aja ke direksi!!!” waduh..ditantangin nich, kata adek aku ” ok, anter saya ke direksi biar saya yang ngomong” bagian administrasi yang tukang gretak itu jelas, kaget!! Mungkin dia biasa ngegretak orang-orang yang kurang mampu akhirnya mereka menyerah..hey..klian berhadapan dengan orang yang berbeda sekarang.

Akhirnya, saat bisa bertemu dengan managernya mereka tetap mengatakan Prosedur..prosedur..dan prosedur.. akhirnya mereka mau mengurangi biaya...tapi hanya biaya dokternya, kalau di rupiah in mah dikurangnya biaya dokter mah ngga terlalu berkurang banyak.

Inti tulisan ini adalah coba bayangin..bayangin kalau saat itu mereka datang sendiri ke RS dan ngga ada yang menjamin mereka, coba bayangin gimana orang-orang ngga mampu yang lainnya yang jadi korban ketidaktahuan mereka. Seharusnya, pihak RS juga berfungsi sebagai informan, menjelaskan kepada mereka tentang biaya, atau tentang apapun, jangan menjebak..kok jadi memancing di air keruh..merek itu lagi kena bencana kok malah dibikin susah.Mereka juga ngga minta buat sakit, mereka juga ngga pernah minta jadi orang ngga mampu.

Untuk dokter-dokter, ok lah sudah mulai terlihat di Indonesia bahwa sudah banyak dokter-dokter yang berjiwa sosial, tapi saat hal ini sudah terjadi kenapa prosedur dan para tenaga administrasi menjadi menyulitkan mereka...

Yach inilah negeriku...yach masih banyak yang harus dibenahi di negeri tercinta ini. Mungkin ibu pertiwi benar-benar sedang menangis melihat negeri nya...

Comments

Popular Posts