Ngga Pake Jilbab, Ngga Boleh Masuk

Inilah mesjidnya..*susah foto nich mesjid*


Biar tidak terjadi kontroversi dengan tulisan ini *taelah gaya banget aku* disini saya jelaskan bahwa saya seorang muslim dan saya tahu bahwa wanita muslim itu wajib menutup auratnya. Jadi tulisan ini hanya mencerita tentang yang saya dan teman-teman alamai di sebuah mesjid di Kuala Lumpur.

Jadi begini ceritanya, ini masih nyambung sama cerita 3456 on Holiday part 1 dimana kita berjelajah di Kuala Lumpur. Kita itu rencananya mau kesebuah mesjid yang kalau kita liat di foto orang-orang yang pernah ke KL itu cantik banget foto nya.

Nah ngga tau emang bener atau sok tau, kita menyebut mesjid cantik itu mesjid jamek. Maka pada sore hari diakhir perjalanan kita di KL, kami ber4 bermaksud untuk solat di mesjid itu. Menggunakan rapid Kl dan turun di Mesjid Jamek.

Lalu kami menuju mesjid tersebut, kalau dari tulisannya nama mesjid itu MESJID JAME tanpa huruf K. Sampai depan pintu gerbangnya, saya sempat lihat gambar orang yang diizinkan masuk kedalam mesjid tersebut. Belum sempat saya mencerna makna gambar itu tiba-tiba bapak-bapak mesjid itu berteriak kepada kami ber4 bahwa kami tidak boleh masuk ke dalam mesjid tersebut.

Kaget..ya kaget…hampir 25 tahun jadi orang muslim baru sekali ini dilarang masuk mesjid. Ok, memang baju kamu ber4 buka baju muslimah. Hanya vita yang pakai celana panjang dan baju lengan panjang. Nia itu pake celana jeans dan kaos lengan pendek, aku pake cln sedengkul dan kaos plus cardigan dan bochil pake celana super pendek.

Tapi kita saat itu mau sholat dan kalau kita pindah mesjid dipastikan waktu sholatnya udah lewat. Kita sempet berargumen dong, kalau kita itu mau masuk karena mau sholat. Tapi bapak-bapak yang diluar mesjid itu malah tetap melarang dan malah menasehati kami tentang jilbab.

Mungkin karena mendengar perdebatan diluar, pengurus mesjid yang di dalam keluar dan mencoba menengahi kami. Akhirnya mereka mengizinkan kita masuk dengan menggunakan jubah dan jilbab yang telah mereka siapkan.

Telah mereka siapkan?loh klu udh disiapkan seharusnya mereka kan ngga melarang kita masuk, mereka kan bisa mengatakan baik-baik “ kalau anda mau masuk mesjid dan tidak menggunakan jilbab, anda bisa menggunakan jubah atau jilbab yang kita siapkan” itu kan gampang.Ngga bikin orang kaget.

Udah gitu sambil kita ber4 eh ber3 deh, vita cumin minjem jilbab nya aja. Mereka malah ngomongin oh orang Indonesia ya sama kayak orang turki. Islam namun ngga semua nya pake jilbab.

Astaga, itu rumah Allah ya bapak-bapak, dan kami adalah pendatang yang ngga tau aturan tersebut seharusnya di bikin pengumumannya sekalian kalau mereka menyiapkan jubah dan jilbab untuk di pinjam. Jadi bukan dengan cara melarang kita masuk mesjid itu, lagian kalau kita kelewat jam sholat bukankah itu lebih dosa.

Nah, akhirnya kita berhasil masuk, sampai dalam kita baru sadar kalau sebenernya mesjid ini bukan mesjid yang kita cari-cari itu. Yang buat kami bingung, tempat sholat wanitanya benar-benar dipisah dan cukup kecil untuk ukuran mesjid tersebut.

Antara sebel, bingung, kaget dan pengen ketawa karena kita jadi pake jubah kumpul jadi satu. Kita yang sebenernya masih penasaran ketemu mesjid cantik itu namun waktunya ngga memungkinkan karena kalau kita cari mesjid itu pasti kita ketinggalan pesawat.

Ok, makna dari kejadian ini kalau mau ke obyek wisata itu bener-bener dipastiin tempatnya jgn sok tau kayak kita. Trus masukkan buat pengelola mesjid itu *macem dibaca aja* ya mulai membiasakanlah memberikan pengumuman dan menegur dengan cara yang lebih halus. Bagus ini turis Indonesia coba kalau turis asing yang di gituin, karena di Singapore juga ada mesjid yang diminati turis namun mereka punya cara sendiri untuk mengatasin hal tersebut.

Oh iya tau ngga, saking kita keselnya, tadinya kita mau pake mukena kita di depan gerbang itu..jadi ketutup bukan???

Sekali lagi…kami tau jilbab itu wajib, namun setiap muslimah punya pertimbangan sendiri untuk kapan mengenakannya. Dosa dan pahala itu hak nya Allah bukan manusia yang menentukannya. Namun melarang umat Allah memasuki rumah Allah sehingga bisa berakibat orang tersebut lewat jam sholatnya itu tidak lebih baik dari tidak menggunakan jilbab? Allahualam deh…

Yang pasti klu ngga masuk mesjid ini kita ngga akan ada foto pake baju ini: *hiiii*



Jubahnya gede banget plus jilbab pinjeman...

Comments

Anna said…
Di mesjid Kubah Mas Cinere juga gak boleh masuk kalau gak pakek jilbab.
Di beberapa tempat ibadah di Bali dan Semarang (tempat ibadah non muslim) juga meminjamkan (bahkan menyewakan) kain panjang dan selendang bagi pengunjung yang mengenakan pakaian yang tidak panjang.Jadi wajar kok,Mbak ;-) Tapi kalau diminta pakai jubah seperti ini...hahaha,mendingan pakai mukena sendiri aja..;-D
Damay said…
ooh iya...ma'kasih infonya..klu di bali iya..kita mesti pake kain lg ya klu pake celana pendek.

sebenernya ngga apa kita harus menyesuaikan pakaian tapi cara mereka itu loh, awalnya kita ngga boleh masuk.

hhahaha..iya, jubahnya kan udh bekas2..tapi apa daya..harus pake itu...=(

Popular Posts