Sepenggal Kisah Mumun

Mumun? bukan nama orang tapi itu nama panggilan buat mobil kecil ini, mobil Karimun. Nah kita nyebutnya mumun.

Mumun ini bergabung di keluarga Dante *taelah* sejak Agustus 2004, bukan mobil baru tapi kondisinya masih oke. Nomor polisi mumun yang awal bagus deh B 8483 LN (itu 8483 kalau dibaca jadi BABE kan?)

Nah kenapa pengen nulis mumun, jadi cerita mumun ini mau dijual. Pengen kilas balik tentang keberadaan mumun dan peran mumun di hidup gw (ya elah segitunya, tapi emang iya)

Sejak adaMumun, ini kaki gw rasanya nambah panjang. Bisa melakukan banyak hal. Apa aja yang telah gw lewatin bareng-bareng mumun.

  • Perdana Mumun itu anter dan Jemput gw les Fotografi di daerah Tomang, anterig hunting ke Taman Mini, HI, dan lain-lain.
  • Nganterin Fitnes, dulu Celebrity Fitnes baru ada di EX, wih...kalau ngga ada mumun..ngga mungkin deh fitnes ampe kesana.
  • Mumun yang kecil ini tapi lincah, gimana ngga lincah. Bisa mondar-mandir nganterin aku dari Kampus - Les IBSC di Pancoran dan lanjut les Jepang di Ciledug. Juara deh mumun =)
  • Pas Jamannya Kang Nong, Mumun nganterin karantina hampir 3 minggu ke Tangerang.
  • Terus latihan nari ampe ke Taman Mini, tampil dimana-mana.
  • Nganterin tugas Kang Nong ampe ke Serang trus ke Tangerang dan latihan nari di Taman Mini dalam satu hari. Mumun hebat, yang nyetirin juga hebat.
  • Mumun menemani suka dan duka dalam membuat skripsi, temuin pembimbing, nyari data, penelitian sampe akhirnya lulus.
  • Proses pencarian kerja pun di temanin Mumun.

Sebenernya Mumun udah mau di jual dari 2 tahun yang lalu, tapi gw yang melarang karena rencananya mau dipake buat belajar mobil. Beberapa kali mumun aku pake buat belajar, sempet juga bawa mumun beberapa kali. Ya bisa dibilang, aku belajar bawa mobil ya di mumun ini.

Mumun ini dimanja banget sama papa (udah kayak anak), kalau ada apa-apa dikit langsung dibawa ke bengkel resminya, trus orang yang megang mumun juga khusus. Sampe itu montir pindah bengkel, mumun pun ikutan pindah.

Oh iya, katanya Mumun itu aku banget. hahhaha, karena suka jalan. Kalau udah beberapa hari Mumun ga diajak jalan, dia ngambek ga mau jalan. (lucu kan?)

Ya, itu beberapa kenangan bersama mumun...sekarang mumun udah ngga dirumah lagi, udah dititip buat di jual. Pengennya sih ketemu sama yang beli mumun nanti.

Ini foto terakhir sama mumun sebelum dianter ke orang yang mau jualin mumun. Oh iya kalau mau baca testimonial dari beberapa orang yang kenal mumun, bisa baca di blog adek aku dengan judul "Tribute to Mumun"

Mumun memang hanya sebuah mobil,benda mati namun mumun sudah meninggalkan kesan tersendiri buat aku, keluargaku dan orang-orang yang pernah tahu dan naik mumun.

Baik-baik ya mumun di majikan baru, we will miss u Mumun....

Comments

Popular Posts