Sahur dan Bukber Habitat

 SAHUR BERSAMA

Inilah ritual atau agenda tahunannya Habitat. Kita udah mentradisikan ini sejak kelas 3 SMA *kalau ngga salah ya*

Dulu tuh bertahun-tahun kita selalu sahur bareng di rumahnya yusi, tempatnya baru berubah tahun lalu yaitu di apt aku dan tahun ini. Alhamdulillah kita dapat rejeki buat buka kamar.

Lihat....!! perlengkapan sahurnya
 Berhubung ngga dirumah, jadi agak-agak heboh nih persiapan sahur kita. Mulai bawa ricecooker serta lauk pauknya deh.

Kita buka dua kamar, tapi segala aktivitas dipusatkan di salah satu kamar yang ukurannya lebih besar.Nih liat deh suasana sahur bersama kita.



Biasanya kalau abis sahur itu ada aja yang harus pergi pagi, kalau ngga kerja, jaga, dll. Tapi tahun ini beda, kita bebas kegiatan semua karena sorenya kita mau buka puasa bersama.

Alhasil,kita leyeh-leyeh diatas tempat tidur. Udah mana waktu check out pun kita perpanjang jadi jam 3 sore.

Foto bersama sebelum pulang

BUKA PUASA BERSAMA

Setelah check out dari hotel, kita sempet muter-muter di PP abis itu langsung ketempat bukber kita. Tempat yang udah kita booking setelah sekian lama labil buat ambil keputusan tempat bukber.

Kita bukber di Omah Sendok di Senopati, rencana awalnya nih ini buka sekedar bukber tapi mau mini gathering *apa sih??*
Ya jadi maksudnya, kita pada bawa pasangan masing-masing, sekalian kenalan sama cowonya nuki yang kita belum pada kenal.


Tapi, karena Rizky pacarnya Nuki mesti balik ke bandung , Bayu pacarnya Yusi ada bukber di rumah , mas Eka pacarnya Rani mesti masuk kerja dan Andri pacarku ikutan ngga bisa. Akhirnya bubar jalan deh rencana awala.

Yang hadir hanya mantan pacarnya Mega (baca: suami) dan calon pacarnya nyonya (semoga jadi ya) Lol....


 Acara bukber ini berakhir? oooh belum karena sebenernya kita abis ini pindah tempat loh...


note: terkadang sikap posesif diperlukan dalam persahabatan. Kita ber8 ini posesif berat. Sebenernya mega sedang hamil muda, tapi tetap kita rayu buat ikut sahur sama kita. Semoga tahun depan kita tetap bisa sahur ber8, sehingga pernikahan, kehamilan dan kehadiran seorang anak tidak merubah tradisi kita *pertemanan posesif*




Comments

Popular Posts