Drama Menyusui

Inilah sepenggal cerita dari dunia menyusui berserta drama-dramanya *emang gw nya drama nih*

Menyusui a.k.a memberikan asi kepada Agad merupakan cita-cita dari sejak hamil. 9 bulan follow acc twitter yang membahas tentang kebaikkan asi , proses pemberian asi, dll , dokrin keseluruh keluarga betapa pentingnya asi ampe ikutan seminar asi.

Boong klu ngga muncul ke khawatiran " nanti asi aku keluar ga ya???" , untuk orang yang sutress-an kayak aku ini mencoba buat ngga mikir di awal proses menyusui ini.

Dengan Pede sejuta, merasa kalau asi sudah keluar sejak hari pertama melahirkan dan menyusui Agad langsung. Padahal ya nyatanya Asi baru keluar 1,5 hari sejak kelahiran.

apa aja sih #dramamenyusui ini???

1. Puting lecet...
Udah ngikuti cara pelekatan yang bener biar puting ngga lecet. Tapi apa daya kayaknya mesti ngerasain yang namanya puting lecet.
Saat puting lecet itu di isap oleh bayi.. jesssssss, rasanya pengen nangis. Segala hal dilakukan kalau pas nyusuin mulai dari cubit badan suami *tetep suami yang nanggung* sampe gigit lidah sendiri biar rasa sakit puting lecet itu ngga terlalu rasa (padahal mah tetap terasa).
Di obatin pake apa? katanya ada salep nya ya.. tapi aku obatin dengan di olesin asi aja dan terus di susuin ke si Agad. Ya walaupun perih-perih gmana gitu...hahhaha drama kan???

2.Menyusui dimana pun dan kapan pun
Memang sih mobilitas baru sekitaran rumah sakit aja, tapi kalau agad nangis minta susu ya mesti buka tangki dong ahhh.
Mau itu di RS, mau di mobil kudu siap nyusuin. Berhubung belum punya asi yang di perah alhasil apron adalah juru selamatku.
Kagong *alah bahasa apa ini* awal2 pake apron. Ya mesti mikir buka tangkin-nya, trus pegang bayinya.. kaku deh pokoknya. Tapi demi tekad harus selalu nyusuin dimana pun dan kapan pun, terus menerus berlatihlah menggunakan apron.
Biar emang rempong yang penting anak happy
Oh iya, terus awal2 melahirkan banyak tamu yang datang.. pengennya ngobrol sama para tamu dunk.. tapi saat alarm berbunyi (tangisan bayi) berarti saatnya buka tangki dan izin ke tamu buat nyusuin Agad.
3.Menyusu tanpa henti
ini kayaknya yang paling drama deh. Kan katanya kalau pelekatan bener waktu 15 menit udah cukup buat nyusuin. Tapi ini kok bisa ampe sejam nyusuin??? *drama*
Udah ngecek pelekatan bener, ngecek dia mentil (ngempeng) atau ngga, ternyata dia ngga mentil ya trus kenapa dia nyusu trus?? *ngga tau jawabannya apa*
Ampe jadi semacam orang bego nih, padahal udah baca artikel2 asi. Sempet berpikir kalau asi aku dikit, asi aku ngga cukup tapi kok ya merember2 kalau lagi ngga nyusuin. Trus terlintas berpikir kalau asi aku ngga ngenyangin, asi ngga berkualitas *udh goblok bgtkan* padahalkan ya mana ada asi yang ngga berkualitas...iyakan??
Ya mungkin asi ku enak (positif think) atau memang Agad lagi mau di gendong terus, dipeluk terus jadi dia nyusu terus deh (kesimpulan sendiri)

Sejauh ini masih 3 hal itu sih yang jadi drama menyusui ini, alhamdulillah dari segi produksi lancar mengalir walaupun belum lancar muncrat. Suplement di minum, sayur2 hijau di makan ampe pare yang paitnya minta ampun ya di konsumsi semua demi kelancaran asi *drama lagi sih ini ya*

Menyusui itu menyenangkan , membahagiakan walau terkadang melelahkan karena Agad lagi mau nyusuuuu trus.... Saat menyusui aku merasa menjadi orang yang berguna.. *serius drama nih* , aku merasa berarti aja jadi ibu, bisa kasih minuman buat Agad langsung dari badan aku...*terharu*

Mudah-mudahan, proses menyusui ini beserta drama-drama yang mengiringinya ini bisa berlangsung lama. target awal sih ya asix 6 bulan, syukur2 bisa 1 tahun... lebih syukur lagi kalau bisa 2 tahun nyusuin agad.

Doakan ya.. semoga aku bisa terus menyusui dan asi bisa terus lancar jaya,.. Amien =)

Comments

Popular Posts