Drama Pumping

Masih satu kesatuan dengan dunia menyusui yaitu pumping a.k.a memompa a.k.a memerah *ya apa pun itu*

Berhubung bertekad akan asix selama 6 bulan *target awal*, berarti saat nanti cuti melahirkan habis dan kembali kerja. Agad harus disiapkan stok asi-nya karena tangki-nya kan kudu kerja.

so... si asi ini harus di perah, di simpan alias di stock sebagai bekal Agad saat di tinggal mamanya kerja nanti. Emang dasar gw-nya yang drama kli ya... pumping pun menghasilkan drama, apa saja drama pumping ini???

1. Waktu Pumping
Kapan sih kita mulai pumping?? pertanyaan itu ampe aku ajukan di milis asi *sangking blank-nya*, berbagai jawaban datang ada yang sejak lahiran langsung pumping *hebat betil asinya langsung ngocor*, ada yang bilang beberapa hari setelah melahirkan dan ada juga yang mengajurkan setelah 1 bulan aja baru pumping.
Hasil jawaban-jawaban itu sukses bikin gw... GALAU...
Gimana ngga galau, secara udah seminggu lahiran baru 1x mompa. kok?? iya jadi berhubung Agad kuning alhasil gw mesti kasih agad asi terus dunk, yang ada di pikiran gw saat itu adalah nyusuin,,,nyusuin dan nyusuin. Boro-boro mikir-in mompa.
Gara-gara liat jawaban orang, gw jadi galau deh..pengen ikutan mulai rajin mompa.. *latah* tapi tetep ga berhasil karena waktunya habis buat nyusuin Agad.
Suami dan nyokap coba nenangin, santai aja.. secara cuti juga 3 bulan full jadi waktu masih panjang buat mompa.
Setelah itu, akhirnya 2 minggu awal aku bener-bener fokus nyusuin, ngenyangin Agad.Masuk minggu ke 3, tampak sudah bisa manage waktu.. mulailah pumping. Jadi di minggu ke 3 jelang minggu ke 4 aku baru mulai rutin pumping sehari 1-2 kali...

2.Hasil Perahan

Nah...ini yang paling drama dari proses pumping ini. Gimana ngga drama, asi klu di isap kayak banyak, trus suka rembes tapi giliran di pompa..jeng..jeng..hasilnya kok super dikit.

Awal mompa dengan pompa manual (secara masih nunggu kedatangan pompa dari kado..ihihihi), itu cuman dapat 10 ml kali ya.. Trus mompa lagi dan dapat 20 ml *lumayan*

Langsung dunk bbm bu ibu yang lebih senior dalam urusan pumping, Semua memenangkan bilang kalau awal-awal memang dikit tapi kalau rutin bisa dapat banyak *mari kita berusaha*

Coba terus pumping setiap harinya, sudah mulai ada hasilnya walaupunnn belum berlimpah ruah ya.. tapi kan konsepnya, syukuri setiap mililiter yang kita dapatkan, jadi saat dapat 30ml mari kita syukuri...alhamdulillah..

Sejak mulai dapat 20-30ml persekali mompa, akhirnya hasil 2 kali pompa di kumpulin di kulkas bawah trus jadiin satu baru di naik-in ke freezer.Jadi kesimpulannya satu hari dapat 1 botol, mari kita bersyukur lagi...

Lalu masuk minggu ke 4, pompa dari kado mimi-nya Agad (ini para sahabatku yang mendukung ASI) pun tiba. Jadi alat perahnya beralih dari manual menjadi electric.





Lalu bagaimana hasil dari pompa electric, alhamdulillah membahagiakan..=) Jadi sekali mompa itu bisa dapat sekitar 50-70ml, jadi sejak saat itu sehari bisa menghasilkan 2 botol untuk di masukkan ke freezer.
Bersyukur dong *jelas* tapi... baca pengalaman orang, nanya kiri kanan depan belakang cerita kalau sekali pumping bisa dapat 100ml-150ml..wow, jelas kepengen dong....

Tapi berhubung sekali mompa mentok paling banyaknya 70ml, semacam pesimis. Sampai akhirnya 3 hari yang lalu, mulai menggunakan metode menyusui di satu payudara terus satu payudaranya di pompa, alhmadulillah banget..banget... ngerasain juga tuh mompa yang hasilnya sekitar 90-100ml.


Alhamdulillah 1 bulan cuti ini udah bisa nabung sekitar +/- 18 botol (setelah dikurangin yang udah di pake), masih sedikit tapi harus bersyukur dan cuti pun masih 2 bulan lagi *semangat*

Oh iya, drama dari nabung asi ini terjadi kemaren (24 okt) saat mati lampu. Ya walaupun tabungan asi nya masih dikit tapi tetep aja perjuangan mompanya drama banget, ngga rela dong kalau ampe cair trus itu asi-asi mesti di buang*nangis bombay*


alhasil setelah tanya kiri kanan, katanya di kelilingin es batu aja...dan alhmadulillah durasi mati lampu yang hampir 3 jam ngga bikin cair dan tampaknya genset akan menjadi benda wajib nih *minta beli suami*

Oh iya, dari drama pumping ini aku belajar untuk bersyukur, bersyukur untuk setiap tetes asi yang berhasil dikumpulkan, belajar untuk menghargai apa yang kita hasilkan.

Terus, hari ini nih, abis baca milis asi trus nemu cerita ibu-ibu yang pumping 3 hari baru bisa kumpulin 30ml bikin gw kayak tertampar *plakkkkk* , selama ini sibuk liat hasil pompaan orang yang banyak, yang ratusan mililiter, sibuk sama tabungan asip orang yang beratus-ratus botol bisa di bilang liat keatas terus.

walaupun terus mensyukuri setiap hasil pumping, tapi boong kalau ngga ada rasa iri kepengenan punya hasil pompaan yang berlimpah. Tapi karena banyak cerita di milis, gw mesti bener-bener bersyukur.. bersyukur untuk hasil pompaan yang ada, bersyukur karena Agad minter banget nyedotnya jadi ngga mesti e-ping.

Oh iya, proses menyusui dan pumping ini penuh drama dengan air mata dan darah. Beneran berdarah waktu puting lecet sampe asi perahannya warna pink, air mata?? iya kadang malam-malam capek begadang buat nyusuin sampe suami bilang 'kamu mau nyerah nyusuin?kamu mau tidur?kalau gitu Agad kasih sufor aja" uwaaaaah, kalau denger kalimat itu langsung mewek trus bangun dan langsung nyusuin..

Jadi kalau di bilang ASI gratis?? coba di coba ya... drama dengan air mata dan darah ini serta perjuangannya cukup ga fair kalau di bilang gratis... Oh iya satu lagi, asi di bayar tunai sama waktu tidur kita *eh apa krn gw hobby tidur ya*

Terakhir, ada sedikit pesan *tsaelahhhh*

Buat bu ibu yang mungkin bertipikal sama dengan aku yaitu sutresan kayak aku.. bener deh, mulailah pumping saat kita sudah siap, syukuri dan hargai setiap hasil pumpingan kita.
Mendengar dan meminta pendapat orang lain boleh dan penting buat jadi bahan pembelajaran kita tapi... jangan sampe opini orang lain bikin kita drop dan pusing.

Bu ibu , mari semangat mompa... dan menabung asi... Mohon doanya yaaa, doakan supaya semangat mompa ini selalu nyala *tsaelah* sehingga tabungan asip nya Agad banyak...Amien =)

note: tulisan ini hanya berbagai pengalaman dari drama pumping yang aku alami, tidak bermaksud apa-apa, apalagi mengintimidasi bu ibu yang non asi. Asi atau sufor itu pilihan, percayalah setiap ibu pasti akan memberikan yang terbaik untuk anaknya... =)


Comments

Popular Posts