Proses Melahirkan #Babybala2



Setiap kehamilan berujung pada prose melahirkan. Dokter memprediksi tanggal kelahiran tetapi Allah yang menentukan tanggal pastinya.

Dari awal di prediksi lahir di tanggal 17 Oktober 2012, sampai kontrol terakhir pun (15 September 2012) dokter masih bilang ngga ada perubahan untuk tanggal prediksi.

Tapi hari Jumat 21 September 2012 sebuah tanda muncul yaitu keluar darah, namun setelah di cek belum waktunya untuk lahir. Dokter hanya berpesan jika ada tanda lagi aku di minta langsung ke kamar bersalin dan dokter pun mengeluarkan kalimat "ya...sekitar 5-6 hari lagi lahir"

Kalau ikut hitungan dokter yang 5-6 hari lagi, tiba2 muncul harapan #babybala2 bisa lahir di tanggal 29 september biar barengan sama tanggal lahir papanya (mas Andri).

Tapi yang terjadi adalah, senen 24 September 2012 jam 1/2 4 pagi. Aku ke kamar mandi untuk buang air kecil. Sampai selesai aku merasa aman, tidak ada air yang berlebihan di dalaman aku serta darah. Namun saat keluar kamar mandi seketika keluarlah air yang sangat bnyk, kayak pipis tapi bukan pipis.

Langsung aku bangunkan suami dengan kondisi air masih terus keluar "mas.. ini kayaknya air ketuban aku pecah deh", langsung suami aku ketok kamar mama papa buat  kasih tau. Mama ke kamar aku dan minta aku pake pembalut dan berbaring dulu.

Jam 5 setelah solat subuh aku,mama dan mas Andri berangkat duluan ke RS. Papa akan nyusul ke RSnya. Waktu mau berangkat, keluar air lagi dan sudah bercampur darah. Tetap coba tenang nih ceritanya.

Sampe RS langsung ke ruang bersalin, lalu di cek detak jantung bayi serta level mules (apa ya namanya, lupa). Hasilnya detak jantung bayi normal *alhamdulillah*, level mules masih sangat rendah  *iyalah orang belum rasa apa2*.

Lalu bidan cek dalam, katanya sih belum ada pembukaan dan air yang keluar itu setelah di tes positif itu air ketuban.

Pihak RS menghubungi dokterku, Dokter forry. Atas arahannya, aku di suntikkan antibiotik agar janin tidak keracunan karena air ketuban sudah rembes duluan.

Sekita jam 1/2 8, dokter datang lalu cek dalam lagi masih belum ada pembukaan. Akhirnya..... ja 08.30 dipasanglah infus dengan obat induksi.

infus yang mematikan rasanya....
Nah berarti aku resmi di induksi ya, walaupun sering denger kata orangg indukasi itu sakit tapi ngga kebayang rasanya kayak apa. Sejak di pasang infus mulailah berasa mules-mules itu tapi masih santailah soalnya masih bisa bbm-an dan nge-tweet2 gitu.

Sampailah jam 1 siang mules makin asyik nih !!!! di cek ternyata ada pembukaan tapi........baru pembukaan 1... yaks, perjalanan menuju pembukaan 10 masih panjang.

Berhubung ngga ada pembukaan yang berarti alias belum mau lahiran dong ya. Mama papa dan mertua pun pulang dan kembali beraktivitas, aku hanya di temani oleh suami.

baru pasang infus, senyum masih oke..

Mulai jam 2 siang rasa mules semakin menjadi, jam 3 makin...makin.. jam 4 udah pake nangis setiap mules datang. Suami terus memotivasi kalau aku bisa lewatin mules ini, ngajak aku buat inget2 materi hypnobirthing, ampe mencoba melucu. Tapi.. tetep loh ngga bisa yang ada nangis + teriak *berisik deh*

senyum di jam 2-an.. asem...


Sampai jam 4 sore, mama dan papa udah balik lagi ke RS, itu mules makin menjadi-jadi. Dari tiduran ampe duduk ampe pengennya turun dari tempat tidur. Mama suruh aku terus dzikir, iya sih bisa dzikir tapi campur nangis.

akhir sekitar jam 5 aku bilang ke mama dan suami. aku udah ngga kuat lagi.Mau Cesar aja!!!! Walaupun tetep dibilangin kalau cesar nanti udahannya sakit tapi aku tetep teriak campur nangis minta cesar. Ya sudah, keluarga berembuk dan akhirnya karena udah ngga tega liat aku mereka memutuskan untuk cesar.

Suami aku turun ke bawah buat ketemu dokter (kebetulan dokter lagi praktek) tapi... ngga di izin-in cesar sama dokternya. Kata dokter di kaish epidural aja (obat nahan sakit). Tapi aku ngga mau.. *nah loh* tetep mau-nya cesar aja.

Ya udah, infus di lepas kemudia persiapan untuk operasi dilakukan. Dijadwalkan jam 9 malam aku akan di operasi. Oke, infus di lepas sakit ilang dong? tapi yang terjadi... makin sakit!!!!

Aku coba ke toiliet buat buang air kecil tapi kok makin banyak darah. Akhirnya cek dalam lagi dong sama bidan buat memastikan pembukaan ternyata... udah pembukaan 7!!

Teorinya 3 pembukaan lagi, makin ngga di kasih sama dokter (dokter pro-Normal). Tapi prakteknya... masyallah itu sakitnya ampun-ampun.

Sekitar jam 1/2 7 malam *kalau ngga salah* aku di pindahkan ke ruang melahirkan. Ditemenin siapa?? berhubung mama dan suami udah pada lemes nemenin pas lagi mules-mules tadi, akhirnya si papa yang nemenin aku...hihihihihi *jadi lucu ya klu di inget2*

itu ya proses pembukaan 7 ke 10.. aku udah full nangis dan teriak2 tapi tiap detak jantung bayi mau di cek, aku coba tenang biar detak jantungnya terus normal. (bisa aja ya...)

Sekitar jam 1/2 8 malam dokter pun masuk ruangan pertanda pembukaan sudah mau lengkap. Dokter ganti baju, aku disiapkan dalam posisi melahirkan. Setelah siap semuanya aku di minta mengejan, dalam 2 kali mengejan akhirnya #babybala2 lahir dengan spontan a.k.a normal....

Alhamdulillah... #babybala2 lahir dengan selamat, sehat dan lengkap. 36 minggu dia di dalam perut aku, nemenin aku siang malam (iyalah) sekarang kita bertemu di dunia nyata nak....

Setelah #babybala2 keluar trus dibersihkan sebelum proses IMD, bener loh...kata orang2 kalau rasa sakit itu ilang semua, rasa mules yang tadi bikin nangis ampe teriak2 pun lenyap. Kalau ditanya rasanya mules itu sekarang...lupa...

Dokter mengeluarkan ari2 si #babybala2 terus ngejait (iyalah anak pertama pasti ada jaitan kata dokternya)itu udah ngga ada rasa, aku cuman liatin si #babybala2 aja dan aku pun udah bisa ngobrol sama dokternya..

Alhamdulillah tak terhingga, Allah berikan aku anugrah ini, menitipkan amanah yang amat besar ini. Terima kash untuk semua doa dan dukungan selama proses kehamilan sampai melahirkan ini.

Next.. post2 di blog ini akan bercerita dunia baru di DuniaNya Damay.. yaitu Dunia Ibu...

Comments

Popular Posts