Setiap Ibu Beda, Setiap Anak Unik



Ibu A begini, ibu B begitu, ibu C bisa ini, ibu D bisa itu... 

Anak A untuk ini loh, anak B udah itu loh , anak C kok gitu, anak D kok gini..


Hey para ibu,

Sesama ibu itu beda, yang sama di antara kita ada kita sama-sama wanita yang di izinkan Tuhan untuk mengandung dan melahirkan.

Bagaimana cara kita melahirkan, cara kita membesarkan,mendidik dan mengasuh pun kembali kediri kita masing-masing.

Ratusan buku, ribuan email di milis yang berisikan hal-hal yang "katanya" itulah cara atau sosok yang bisa di bilang ibu yang sempurna, menurut saya itu hanyalah sebuah panduan yang bisa kita ikutin semuanya,setengahnya,seperempat atau tidak sama sekali.


Hey para ibu,

saya memang ibu pemula, baru 23 minggu menjadi seorang ibu. Buku dan email-email tadi jelas menjadi panduan saya. mencoba mengikuti setiap panduannya ternyata tidak membuat saya menjadi ibu yang sempurna melainkan membuat saya menjadi ibu yang egois, ibu yang memaksakan kesempurnaan untuk kehidupan anak, padahal kita semua tau kalau kesempurnaan itu miliknya sang pencipta *alah jadi religi gini*

Hey para ibu,

Anak itu titipan Allah kan ya, Allah sudah mengaturnya dan pasti ada campur tangan Allah dalam proses membesarkannya.
Terkadang ya, kita sebagai seorang ibu karena udah terdokrin dengan panduan-panduan itu jadinya suka membandingkan anak kita dengan yang lainnya. Padahal ya kalau kita sadari, setiap anak itu berbeda,setiap anak itu unik..yang sama itu anak adalah makhluk suci dari Allah yang dititpkan di kita.

Kenapa kok tiba-tiba pengen nulis kayak gini?

Gini ya...dari hamil tuh udah di dokrin kalau melahirkan itu kudu normal, abis itu IMD trus rawat gabung biar bisa asi ekslusif. Saya alhamdulillah termasuk yang beruntung bisa melalui tahapan-tahapan itu, trus gimana dengan ibu-ibu yang udah kedokrin juga tapi ga bisa melalui tahapan2 yang katanya ideal?
dipojok-in gitu??

dunia ini kejam *alah*, secara ga langsung emang suka pada begitu ya mojok2-in bu ibu yang ngga melalui tahapan yang katanya ideal.

itu baru tahap melahirkan, selanjutnya adalah tahap menyusui..beuh.. sekarang kan trendnya asi , kok trend? iya soalnya saya ngerasa kalau ngga asi kayaknya di pojok-in gimana gitu *maaf kalau salah, mungkin perasaan saya aja*
Saya aja yang alhamdulillah bisa full asi aja ngerasa ngga enak ya ngeliat comment ttg ibu2 yang ngga asi, apalagi mereka yang ngga bisa asi..*inget ya tiap ibu itu beda*

Itu dari sisi ibu ya, belum lagi cara kasih asi.. segala medianya pun jadi perdebatan. Emang sih baik tuh sarannya jangan kasih asi pake dot agar anaknya ngga bingung puting tapi... jangan bikin bu ibu yang kasih anaknya asi pake dot trus kayanya dosa bener.

Saya? saya termasuk yang kasih asi pake dot. Mau ideal-ideal-an ya kelar, yang ada anak ngga minum asip, si nenek yang kasih asip pun emosi karena susah ya kasih asip pake sendok buat anak yang gerak-gerak mulu *inget ya setiap anak ngga sama , mereka unik*

Trus apa lagi ya... oh ini qty minum asip buat para bayi yang ditinggal kerja. Inget deh, anak itu makhluk hidup,ngga ada yang pasti. Ada yang anaknya minumnya dikit, ada yang minumnya gragas kayak anak saya.

Masih banyak sih perdebatan di dunia bu ibu kayak kalau anak sakit mesti ke dokter atau ngga, saya pernah loh karena terdokrin kalau anak sakit jangan buru-buru ke dokter, trus Agad batuk pilek ampe seminggu baru ke dokter, minum obat beberapa hari sembuh.
Coba kayak gitu, gw langsung ke dokter. Agad ngga mesti menderita batuk pilek selama seminggukan..

apalagi ya? kasus sufor tuh paling hits. Sebagai working mom , ada lah kadang-kadang ke khawatiran asip nya kurang sampe akhirnya pas ke supermarket main-main ke lorong susu formula,tau rasanya? sedih banget, ga kebayang kalau anak mesti minum sufor.

Trus kalau yang ngga bisa asi beli sufor trus di pojokin?itu pasti sedih banget, mereka pasti maunya kasih asi tapi ngga bisa, egois dong kalau tetep mau asi trus yang ada anaknya malah kekurangan.

 
Duh jadi kepanjangan.. jadi gini ya intinya *alah*

setiap ibu pasti ingin memberikan yang terbaik untuk anaknya, meskipun dari sudut pandang orang lain itu ga baik. Percaya deh, ngga ada ibu yang mau jerumusin anaknya sendiri.


Karena setiap ibu beda,setiap anak unik maka mereka punya cerita sendiri, jangan pernah menyama ratakan...


nb; ga tau kenapa mendadak pengen bikin tulisan kayak gini. Kayaknya lagi capek sama dokrin2 dan aturan-aturan yang terus mengarahkan kita buat jadi sosok ibu yang ideal.. Saya hanya ingin memberikan yang terbaik untuk Agad..






Comments

Popular Posts