#DamayLulus Part 3 (My Last Day)

1 Juli 2016

Nah ini beneran last day nya nih..kayak ngga percaya aja kalau ini bener-bener hari terakhir ngantor. Dulu masuk Trisula 1 Agustus 2011 pas lagi bulan puasa, dan sekarang pun sedang bulan puasa. Jadi di total-total 4 tahun 11 bulan, 1 bulan lagi pas deh 5 bulan.

Pagi itu gw buka dengan kirim email perpisahan, sengaja milih pakai bahasa Indonesia biar semua bisa paham dan subject emailnya "Damay Pamitan" karena emang gw pamit dalam arti sebenernya dan mulai terima balesan dari temen-temen dan bos nah mulai deh hati semeriwing rasa-rasa orang mau putus gitu.

Terus resepsionis nelp kalau ada kirim-an ternyata mantan anak-anakku *tsaelah* nadya feni kirimin bunga dan isi suratnya bikin haru biru...


Pas di last day ini emang sengaja ngambil izin Pulang Cepet jadi beres-beres untuk terakhir kali, foto-foto sama temen-temen yang belum mudik terus pulang di jemput sama anak kecil kesayangan..


jam 13.00 WIB

This is it...


Ini waktunya...waktunya untuk menyudahi perjalanan karir di Trisula International, banyak hal yang gw dapatkan di kantor ini ilmu,pelajaran,link,cara berpikir dan mengambil keputusan, karir , pertemanan dan persahabatan.

Waktu 4thn 11bulan bisa dibilang ngga sebentar karena di sinilah gw kerja paling lama , karena terlalu menikmati pekerjaannya dan lingkungan kerjanya yang nyaman.

I love my job but i love more Agad...

He is My Reason


Agad itu alasan gw resign.. kalau udah baca part 1 dan part 2 kan cerita garis besar proses gimana resignnya, ini lebih kenapa nya?

Coba tanya gw tahun lalu, apakah gw bakalan resign dan menjadi stay at home mom? pasti jawabannya gw ngga...
Tapi akhirnya gw sampe di satu titik pemikiran "gw kerja,waktu gw abis buat mikirin dan gedein brand di kantor tapi gw ngga maksimal ngurus Agad"

Sebelumnya gw menaruh hormat setinggi-tingginya sama working mom yang bisa ngatur waktu di karir dan keluarga tapi gw disini, gw orang yang bangga menjadi working mom tapi gw menyadari bahwa gw ngga maksimal di keluarga.

Entah ini baper atau apa, gw ngga maksimal ngurus Agad dan Andri.Gw ketemu Agad cuman malam dan weekend aja, banyak hal yang pengen gw ajarin ke Agad tapi belum kesampean, gw jarang masakin Andri walaupun andri ngga pernah masalahin itu tapi ya gw ngerasa ngga maksimal aja.

Padahal kalau di inget-inget cita-cita gw tuh cetek loh cuman pengen anter anak sekolah trus nge-gym trus jemput...hahhahah...Selain itu punya anak adalah cita-cita gw dari dulu jauh sebelum nikah malahan, di kasih rejeki cepet punya anak tapi gw malah ninggalin Agad kerja.

Kadang buat bales rasa bersalah gw ninggalin kerja, gw jadi orang yang cenderung nurutin maunya Agad, beli mainan ga pake aturan, kapan dia mau gw beliin padahal itu ngga benerkan Atau di lain waktu gw capek atau stress sama kerjaan, yang ada malah marah-marah sama Agad.Itu ngga adilkan. Belum lagi jam kerja Andri yang sibuk banget, kalau gw sibuk juga Agad pasti kekurangan perhatian.

Berangkat dari hal-hal itu +adanya hidayah tadi gw putuskan untuk berhenti dan ngga kerja kantoran lagi. Gw udah bilang sama Agad dari Februri kalau "mama mau berhenti" apa respon dia...dia teriak kesenengan dan tanpa sepengetahuan gw dia cerita itu ke bu gurunya.. Kok gw tau akhirnya? jadi pas ambil rapot gurunya bilang"ibu mau berhenti kerja ya?" " kok tau bu?"  " iya Agad cerita katanya nanti di sekolah sama mamanya karena mama ngga kerja", itu hal kecil tapi efeknya gede banget di gw...mau mewek rasanya di depan bu guru, gw ngerasa dibutuhin banget sama Agad.

Makin menuju bulan Juni Agad makin nanyain "kapan mama ga kerjanya?" dia sempet cerita kalau dia mau gw ngga kerja biar kayak temen-temen dia di sekolah ditungguin sama mamanya. Ngomong-ngomong soal kehadiran ibu di sekolah itu cetek sebenernya tapi karena gw mengalaminya ini jadi besar. Jadi gw TK punya adek kecil-kecil 2, nyokap jarang anter atau nemenin gw acara-acara sekolah dan itu keinget sama gw sampe sekarang dan bahkan mungkin salah satu alasan gw belum mau punya anak lagi ya itu.

Setiap gw share soal gw mau resign dan jadi ibu rumah tangga responnya beragam (padahal cerita sesama ibu-ibu juga), banyak yang ngedukung gw untuk hal ini khususnya ibu-ibu sekelas Agad yang akhirnya gw tau rata-rata mereka dulu ibu bekerja dan sampai dikeputusan resign kayak gw ini. Ada juga respon ngga ngedukung kayak "nanti nyesel loh!" , "nanti bosen dan ngga betah di rumah loh" , atau ini yang paling sering " iiih sayang banget kan kerjaannya udah enak, posisi juga enak". Ya itu respon orang-orang gw cuman bisa bilang *saat itu dan sekarang ya*, "rejeki udah ada yang ngatur kalau soal karir mau gw kejar terus ngga ada abisnya nanti tau-tau Agad udah gede aja."

Ya jadi itu alasan utama gw resign dan memutuskan untuk ngga kerja lagi. Gw ngga pernah tau apa yang akan terjadi kedepannya apakah gw akan tetap jadi SAHM atau working at home atau kembali ke working mom lagi. Yang gw tau sekarang adalah Agad butuh gw, gw mau nya ngurusin Agad sama Andri dulu..

semoga sharing cerita ini bisa jadi inspirasi, atau yang lagi galau-galau gw cuman pesen ikutin kata hati..percayalah rencana Allah itu Indah....

Comments

Popular Posts