Mama-mama sekolahan lyfe Part 2

Gw sempet bikin polling ala-ala di story Instagram. Awalnya gw cuman bikin pertanyaan terkait kenapa sih kok kalau ada acara sekolah di luar program akademik tuh suka ada yang ngga dateng.

Gw kasih pilihan 1.Yang penting sekolah , 2.Ngga suka rumpi-rumpi.Lalu hasilnya......banyak di no 2 (tapi gw lupa save hasilnya) dengan ada beberapa alasan yang dm gw.

Oleh karena itu gw lanjutkan bikin 10 pertanyaan seputar mama-mama sekolahan. 

Sebelumnya gw pengen mendefinisikan mama-mama sekolahan tuh siapa sih? menurut gw semua mama-mama yang anaknya sekolah mau dia ngantor, pengusaha,kerja dari rumah ataupun ibu rumah tangga ya semua berhak *cieee* di sebut mama-mama sekolahan...*iya ga??

Kenapa begitu?nih terkait sama pertanyaan nomor 1, pasti nih yaa (yakin gw) semua punya group WA kelas anaknya, baik yang tulus ikhlas join maupun terpaksa.

Tapi pas gw tanya penting ga sih? 94% jawab penting.



Menurut gw,ya penting karena kan wadah komunikasi buat share informasi seputaran sekolah.
Kebayang ngga kalau ga ada group, lo mesti cari tau sendiri segala jenis informasi itu, dan kalau lo kebagian jadi perwakilan kelas ya masa mesti japri-in satu-satu...(PR bangetkan...)


Oke lanjut ke no 2 ya, gw penasaran sama respon mama-mama nih kalau ada info di group WA.
62% baca terus bales, biasanya akan balas makasih,oke, noted kalau informasi itu di terima dengan baik tapi kalau ada hal yang ingin di tanyakan biasanya balasan akan lebih panjang ya.

Tapi...38% milih buat baca aja, ngga di bales.Ini gw dapat beberapa alasan via DM jadi mereka cukup balas aja karena merasa ya info itu ngga perlu di jawab, mereka setuju dengan info yang diberikan atau ada yang merasa nanti akan spam kalau dia jawa makasih/oke.

Menurut gw, gw pernah di posisi yang terima info dan memberikan info. Dulu di posisi penerima info, gw minimal akan jawab oke/makasih buat menghargai mama-mama yang udah kasih info-info itu, gw ngga peduli itu akan jadi spam apa ngga, paling ngabisin baterai gw doang.

Lalu 2 tahun terakhir ini gw di posisi sebagai pemberi informasi, kalau info-info standart sih ya ada yang respon alhamdulillah, ngga ya sudahlah.

Tapi ada kalanya gw memberikan informasi yang bersifat teknis untuk kegiatan sekolah dan sejujurnya gw mengharapkan respon minimal kata "oke" , kenapa?? Gw cuman pengen memastikan informasi gw itu sampai dan di mengerti. Ya semoga 38% yang baca aja mau memberikan responnya di saat-saat tertentu ya..

Mari kita lanjut ke no.3 , kalau udah sekelas nih kita perlu ga sih berakrab ria sama mama-mama lainnya? 68% sih ngerasa perlu ya tapi ada 32% merasa perlu.

Gw bahas yang ngerasa perlu tapi ada syarat dan ketentuannya kayak "gw kerja" itu yang paling banyak gw terima via DM jadi ada keinginan berakrab ria, sarapan bareng tapi kerja.

Menurut gw ya ini, ini balik ke diri kita sendiri kalau emang mau kita coba sekali-kali izin dateng siang ke kantor biar bisa sarapan bareng atau sekali-kali cuti biar bisa ngobrol-ngobrol sama mama-mama lain.

Jaman gw masih ngantor, gw tipe yang sedikitnya 2 bulan sekalilah izin datang siangan biar bisa sarapan bareng ibu-ibu, terus kalau mereka mau ada acara atau playdate yang waktunya lebih lama pasti gw akan bilang "info jauh-jauh hari ya biar gw bisa cuti"  segitunya may? Iya...!

Sekarang pun di cendol tercinta *tsaelah...* ada yang orang kantoran loh...tapi tetep bisa sarapan bareng kita, trus kayak kemaren kita jalan-jalan pasti dia ambil cuti.

Atau yang susah gitu colongan jam kerjanya *upsss*, biasanya kan suka ada acara dari sekolah kayak seminar atau assembly nah mereka udah izin ke kantor jauh-jauh hari jadi nanti pas abis acara kita bisa brunch bareng gitu.

Itu sih menurut tips2 buat yang ngantor tapi pengen kenal sama mama-mama sekelas, kuncinya di sempetin.

Buat apa sih berakrab-akrab ria?? Gini ya..info seputaran sekolahan tuh suka banyak, kalau kita saling kenal kan suka saling ingetin namanya juga mamak-mamak suka skip. Trus kita tuh bisa saling titip-titip mata buat anak kita, jaman gw ngantor dulu gw bersyukur banget bisa akrab sama mama-mama sekelas, jadi Agad berasa ikut di jagain juga gitu...*maacih ya mamak2..kiss2*



Nah trus ada 32% yang ngerasa ngga perlu , gw ngga terlalu banyak mendapat alasan via DM kenapa vote ga perlu.

Tapi gw dapet 1 alasan yaitu, dia takut becandaan/omongannya nyampenya ga enak ke mama-mama lain, malah nanti jadinya ga enak.

Jadi lebih memilih ya udah kenal-kenal aja..ga usah akrab-akrab banget. Itu sih hak setiap orang ya...senyamannya aja..okey...


Sekarang ke nomor 4 nih, mama-mama sekolahan identik sama Arisan...hahhaha. Tapi sesungguhnya kuingin tau ikut arisan tuh biar makin akrab atau sekedar ikut-ikut ajalah.

63% ikut biar tambah akrab, tipe begini rajin dateng arisan, biar bisa ketemuan,ngobrol-ngobrol, foto-foto, instastory #eh.

Gw dulu ikut arisan ya biar akrab dan...dengan arisan gw jadi punya jadwal izin datang siang yang pasti....hahahab kecuali ada meeting penting gw pasti ga mungkin melarikan diri.

Kalau sekarang mah...ya sebisa mungkin di bisa-bisain selalu dateng arisan.


Trus ya kalau kita ikut arisan akan ada group WA sendiri,nah obrolah di group WA ini jauh lebih random,menarik dan membantu dalam segala hal di banding group kelas #eh

Lalu, 37% ikut arisan ya ikut-ikut aja mungkin tipe yang lebih sering transfer tapi dalam 1 periode arisan akan ada sih hadir di dalam arisan. Tapi mungkin ada yang bener ikutan doang tapi ga pernah dateng atau ngobrol-ngobrol di group arisan.

Tapi ku masih menghargai 37% ini karena udah mau respon untuk ikut arisan karena....ada kok yang di tawarin arisan tapi ga mau.

Baiklah mari lanjut ke no 5, tentang playdate tuh perlu ga sih? 84% merasa perlu tih playdate sama temen sekelasnya.

Menurut gw, iya perlu walaupun mereka udah ketemu terus di kelas  eh di sekolah tapi itu kan situasinya mereka dalam proses belajar. Kalau playdate kan lebih informal. Gw sih seneng playdate karena bisa liat langsung gimana interaksi anak kita sama temennya.

Playdate mulai dari yang paling gampang makan siang bareng trus kalau udah segede Agad bisa movie date, bikin pizza,main salju, main di playground atau pun jalan-jalan yang jauhan dikit juga bisa.


Gw nih denger cerita dari temen gw ya, jadi kadang ada anak yang susah berbaur sama temen-temennya di sekolah, nah guru-guru tuh suka nyaranin orang tuanya buat ajak anaknya playdate sama temen-temen sekelasnya.

Untuk 18% yang ngerasa ngga perlu gw ga dapet jawaban pastinya kenapa, kalau lagi-lagi masalah waktu orang tuanya sebenernya ada 2 solusi yaitu anak tetep ikut playdate dan di temenin sama pengasuh/kerabat lain atau coba request aja sekali-kali playdatenya weekend biar bisa ikutan.

Jujur ya, waktu gw tk dan sd itu kan punya adek 2 kecil-kecil.Nah nyokap termasuk yang jarang tuh dateng ke sekolah atau nemenin gw. Nyokap tetep ikut arisan tapi jarang dateng.

Keinget banget sama gw sampe sekarang jadi ya temen-temen gw pulang bareng-bareng gitu karena mama-mamanya mau arisan, trus nyokap pas ga ikut...sedih loh itu...#curhathati

Coba deh kalau kita rasa ga perlu, sekali-kali posisikan jadi anak kita yang denger cerita temen-temennya yang abis playdate, mereka pasti pengen.

Mari lanjut ke no 6 ini kayaknya pertanyaan yang ingin gw tanyakan di group kelas tapi ngga mungkin.

Gw kebetulan jadi perwakilan kelas nih, secara otomatis informasi dari pihak sekolah dan guru akan di informasikan ke gw + rekan sesama perwakilan dan mesti sampe ke semua orang tua sekelas itu jadi tanggung jawab kita.

Gw akan copy paste segala informasi itu, bahkan email yang memang di terima semua orang tua itu gw capture-in trus gw post di group.

Ada kalahnya juga informasi yang bersifat teknis itu bisa gw uraikan panjang x lebar bahkan suka gw bikinin ringkasannya...hahhaha...

Terima kasig untuk 86% yang merasa itu informatif, jujur deh gw cuman pengen memastikan informasi sampe dan ga salah. Contoh deh kayak info dresscode, kalau ga sampe trus besok anaknya ga pake tuh dresscode kan kasian, aslikk gw cuman bayangin perasaan tuh anak aja.


Tapi 14% merasa kalau itu bawel, ya mohon maaf..hahhahaha

Ngga tiap hari juga kita kasih info yang panjang-panjang, coba di baca aja kalau kayak gitu karena isinya info bukan gosip karena....buat bergosip kita udah punya wadah group wa sendiri..hahhahah...

Uwaah, masih 3 pertanyaan lagi ya ternyata.Panjang nih postingan..hhahahaha.

Lanjut ke no 7, ini gw pinjem istilah di kampus KUPU-KUPU (kuliah-pulang-kuliah-pulang) atau aktifis yang kuliah + aktif organisasi atau nongkrong.

Nah kalau mama-mama sekolahan tipe kupu-kupu itu yang anter - pulang- jemput- pulang. Kalau aktifis yang tipe abis nganter gatel pengen ngumpul-ngumpul...hahhaha

Hasil untuk pertanyaan ini imbang 50:50 , ga ada alasan yang signifikan untuk pertanyaan ini.



Tapi ya dari gw sendiri buat aktifis juga ga yang tiap hari gitu nongkrong ya bangkrutlah, minimal seminggu sekalilah ya.

Soal aktifis yang aktif di kegiatan sekolah nanti gw bahas di no 10 aja ya..

 Sekarang ke no 8  dan 9 ini berhubungan ya, soal hubungan si anak dengan temennya di sekolah.

Ya namanya anak-anak pasti adalah becandaan yang nyerempet bahaya atau mereka rebutan jadinya berantem.

Kalau anak kita di apa2in dan kita tau dari cerita sang anak 69% akan wa gurunya.Gw gmana? iya gw akan WA gurunya untuk menanyakan hal tersebut.

Waktu jaman Agad KB kan dia belum bisa cerita banyak dan gw ngantor jadi biasanya kalau ada apa-apa di sekolah itu bu guru info ke mbak Agad nanti gw di update si mbak. Selanjutnya gw akan wa bu guru untuk memastikannya.

Kalau sekarang Agad bisa cerita pun gw ga akan 100% percaya, jadi gw pasti akan hubungin guru dulu.

Tapi, 31% akan langsung wa orang tuanya, ini sih balik ke orang tua masing-masing ya, kalau menurut gw sih akan lebih bijak kita hubungin guru , biar nanti guru yang jadi mediatornya.

Karena...ya kalau cerita anak bener, ya kalau ga baper, lah kalau salah trus baper yang ada berantem orang tuanya padahal mah anaknya udah main bareng lagi.

Jadi ya menurut gw kalau anak kita di apa2in kita balikin ke pihak sekolah dulu, langkah selanjutnya ya ikut prosedur ajalah.

Trus no 9 nih kebalikkannya, anak kita yang ngapa2in anak orang.

Posisi pihak sekolah sudah menginformasikan hal ini ke kita dan kita tau siapa yang anak kita apa2in..*alah bahasa gw*

97% akan hubungin orang tua tersebut, apa pun responnya ya kita mesti siaplah, namanya orang tua ya mesti tanggung jawab sama perilaku anaknya.

Pengalaman gw ya, waktu Agad KB itu pernah gigit temennya dan guru sudah informasikan hal tersebut dan gw tau siapa yang di gigit.

Ya gw langsung WA mamanya buat minta maaf dan menanyakan keadaan anaknya, sampe gw tawarin perlu ke dokter ga?

Lebay? Menurut gw sih ngga, itu tanda lo peduli, lo sadar sama kelakuan anak lo.

Dan akhirnya ya selesai baik-baik aja namanya juga anak umur 3 tahun kan, dan kalau udah kayak gitu juga jadi introspeksi diri kita dong biar anak kita ga ngulangin lagi.


Tapi 3% memutuskan untuk diam aja, aku tuh sedih loh....dan itu ada.

Kejadian di temen gw, anaknya yang kena "bully" , pihak sekolah hubungin tapi respon si orang tuanya ya bodo-an amat.

Atau kejadian di gw nih ya...#eh , entah sekolah ga sebut nama anak gw yang jadi korban atau apa ya.

Walaupun toleransi gw tinggi untuk hal ini, say sorry via wa tuh berarti tapi apa....sunyi senyap seolah ga ada apa-apa.

Semoga ya, walaupun ga say sorry tapi dia ingetin anaknya buat ngga ngulangin lagi, tapi kalau dia tetep cuek-cuek aja sama kelakuan anaknya....mmmm, no comment deh...


Aaah.....sampailah di pertanyaan terakhir, panjang banget nih ya harusnya gw bagi 2 lagi, tapi ya sudah lah.

Di no 10 ini gw nanya soal mama-mama yang aktifis lebih ke tipe anter jemput nongkrong atau antar jemput nongkrong +ikut aktif kegiatan sekolah.

Posisinya 55% milih anter jemput dan nongkrong aja ngga ikutan aktif kegiatan sekolah kayak jadi perwakilan kelas atau panitia acara sekolah.

Ada beberapa alasan terbanyak adalah....Males!! Di lanjutkan dengan alasan menghindari drama-drama yang ada , juga ada alasan karena ga ada waktu karena ada adek yang harus di urus.


45% nya memilih untuk ikut aktif kegiatan mungkin ya macem gw gini yang bawaan orok emang demen ikut atur-atur , ada juga yang memang nyari pengalaman tapi ada juga nih yang terpaksa...hhahahab


Ya....demikianlah mama-mama sekolahan lyfe hasil dari polling iseng-iseng. Seru karena gw dapet pandangan dari mama-mama lain.

Maacihh yaa....nanti kita main polling-pollingan lagi ya...


  1. Eh iya...baca part 1 nya juga ya....

Comments

Popular Posts